Mengenal kerajaan mataram

Mengenal kerajaan mataram – Kerajaan Mataram kuno/lama berkembang di daerah Jawa Tengah, sumber yang menerangkan keberadaan Kerajaan Mataram kono antara lain prasasti. Prasasti-prasasti itu adalah Prasasti Canggal, Balitung, Kalasan, Kelurak, dan Karangtengah.

- Prasasti Canggal
Prasasti ini ditemukan di Desa Canggal, di Gunung Wukir sebelah barat daya Magelang. Prasasti Canggal berangka taahun 732 M dengan menggunakan huruf Pallawa dan bahasa Sansekerta. Isinya menerangkan, bahwa “Raja Sanjaya mendirikan sebuah lingga di Bukit Kunjarakunja”. Selain itu, juga disebutkan bahwa Jawa kaya akan padi emas. Asal usul Raja Sanjaya dapat diterangkan sebagai berikut.

Mula-mula Kerajaan Mataram Lama diperintah oleh Raja Sanna. Ia memerintah dengan bijaksana dalam waktu yang cukup lama. Tetapi, setelah Sanna meninggal, kerajaannya menjadi terpecah karena kehilangan pelindungnya. Pengganti Sanna adalah Sanjaya. Sanjaya adalah anak saudara perempuan Sanna yang bernama Sanaha. Raja Sanjaya menguasai daerah-daerah di sekitarnya dan menciptakan kemakmuran bagi rakyatnya.

Prasasti ini menginformasikan bahwa Kerajaan Mataram Lama berdiri sekitar abad ke-8 M. Pendirian lingga dianggap sebagai suatu peringatan yang menandai berdirinya Kerajaan Mataram Lama. Oleh karena itu, Sanjaya dianggap sebagai pendiri Kerajaan Mataram Lama. Selain itu, Sanjaya memeluk agama Hindu Syiwa, karena lingga merupakan lambang Dewa Syiwa.

- Prasasti Balitung
Prasasti Balitung disebut juga Mantyasih atau Kedu. Prasasti yang dibuat oleh Raja Balitung ini, ditemukan di Desa Mantyasih daerah Kedu. Prasasti ini berangka tahun 907 M. Bentuknya berupa lempengan tembaga dan berisi silsilah Dinasti Sanjaya. Prasasti tersebut berbunyi, “Rahyangta rumuhun ri medang ri poh pitu”. Artinya, dewa-dewa atau nenek moyang yang telah meninggal di Medang di Pohpitu. Dalam prasasti ini terdapat nama-nama seperti:
- Sri Maharaja Rakai Mataram sang Ratu Sanjaya
- Sri Maharaja Rakai Panangkaaran
- Sri Maharaja Rakai Panunggalan
- Sri Maharaja Rakai Warak
- Sri Maharaja Rakai Garung
- Sri Maharaja Rakai Pikatan
- Sri Maharaja Rakai Kayuwangi
- Sri Maharaja Rakai Watuhumalang
- Sri Maharaja Rakai Watuhura Dyah Balitung

- Prasasti Kalasan
Prasasti Kalasan berangka tahun 776 M. Adapun isinya adalah “Para guru sang raja mustika keluarga Syailendra telah berhasil membujuk Maharaja Tejahpurnapana Panangkaran untuk membangun sebuah bangunan suci bagi Dewi Tara dan sebuah biara para pendeta. Raja panangkarana menghadiahkan sebuah tanah di Kalasan kepada para Sangha”.

Informasi yang diperoleh dari prasasti ini menunjukkan bahwa sekitar abad 8 M dan 9 M di Mataram Lama telah terjalin kerukunan umat beragama. Raja Panangkaran yang beragam Hindu mendirikan bangunan suci untuk umat Budha. Walaupun pada saat itu Dinasti Sanjaya mulai terdesak oleh Wangsa Syailendra, kedudukan raja-raja Sanjaya tetap di akui.

- Prasasti Kelurak
Prasasti Kelurak berangka tahun 782 M. Pada prasasti ini terdapat tulisan yang menerangkan bahwa seorang raja yang bernama Indra membuat bangunan suci dan Arca Manjusri. Tulisan itu menggunakan huruf Pranagari dan berbahasa Sansekerta. Mungkin yang dimaksud dengan bangunan suci dalam tulisan itu adalah Candi Sewu. Candi Sewu ini terletak di sebelah Candi Prambanan.

- Prasasti Karangtengah
Prasasti Karangtengah berangka tahun 824 M. Pada Prasasti ini terdapat tulisan yang menerangkan bahwa Raja Samarattungga mendirikan bangunan suci di Wenuwana. Para ahli menyebutnya sebagai Candi Ngawen. Candi ini terletak di sebelah barat Muntilan. Disebutkan juga bahwa putrinya yang bernama Pramodhawardani membebaskan pajak tanah di sekitar sekitar baangunan suci untuk pemeliharaan Kamulan di Bumisambhara. Dalam hal ini yang dimaksudkan Kamulan Bumisambhara adalah Candi Borobudur. Jadi, Candi Borobudur dibangun atas perintah Samaratungga, sedangkan arsiteknya adalah Ganadharma.

Raja-raja mataram lama

Silsilah raja Sanjaya

Telah dijelaskan di atas, bahwa pada akhir abad ke-8 M Dinasti Sanjaya mulai terdesak oleh Dinasti Syailendra. Karena itu, masing-masing dinasti mempunyai wilayah tersendiri. Daerah kekuasaan Sanjaya adalah Jawa Tengah bagian utara, sedangkan kekuasaan Syailendra di wilayah Jawa Tengah bagian selatan. Kesimpulan ini berdasarkan peninggalan-peninggalan mereka. Candi-candi Hindu sebagian besar terdapat di Jawa Tengah bagian utara, sedangkan candi-candi Budha terdapat di Jawa Tengah bagian selatan. Kata Syailendra berarti “Raja Gunung”, karena Saila berarti “gunung” dan Indra adalah “raja”.

Berdasarkan prasasti yang ditemukan tersebut akhirnya dapat dibuat susunan raja-raja Dinasti Syailendra, seperti berikut.

  • Raja Banu memerintah pada tahun 752M – 775M.
  • Raja Wisnu memerintah pada tahun 775M – 782M.
  • Raja Indra memerintah pada tahun 782M – 812M.
  • Raja Samarattungga memerintah pada tahun 812M -833M.
  • Raja Pramodhawardhani memerintah pada tahun 833M – 856M.

Kedudukan Syailendra sebelum mendesak kedudukan Sanjaya tidak diketahui dengan pasti. Pendesakan ini terjadi pada masa pemerintahan Raja Wisnu. Puncak kejayaan Dinasti Syailendra terjadi pada masa pemerintahan Raja Indra. Mataram Lama menjadi kerajaan agromaritim. Artinya, mereka tidak hanya mengutamakan bidaang pertanian, tetapi juga bergerak di bidang pelayaran dan perdagangan. Pengganti Indra adalah Samarattungga yang berhasil membangun Candi Borobudur.

Kemunduran Dinasti Syailendra tampaknya terjadi pada masa pemerintahan Samarattungga. Demi menyelamatkan kedudukannya, Samarattungga mengadakan perkawinan politik antara Pramodhawardani dengan Rakai Pikatan dari Dinasti Sanjaya. Perkawinan ini ditentang oleh Balaputradewa. Sepeninggal Samarattungga, di Mataram terjadi perang saudara antara Rakai Pikatan dengan Balaputradewa. Balaputradewa adalah puta lain dari Samarattungga. Perang ini terjadi karena Balaputadewa merasa lebih berhak atas tahta kerajaan dari pada Rakai Pikatan. Perang ini terjadi pada tahun 856 M. Balaputradewa mengalami kekalahan. Akhirnya Balaputradewa melarikan diri ke Sumatera dan menjadi Raja Sriwijaya. Jadi, sejak saat itu berakhirlah kekuasaan Dinasti Syailendra di Mataram. Lalu, Dinasti Sanjaya berkuasa kembali.

Pada masa pemerintahan Rakai Pikatan, wilayah Mataram meliputi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Beliau mendirikan bangunan suci untuk agama Hindu dan Budha, antara lain Candi Plaosan dan Candi Prambanan.

Rakai Pikatan digantikan oleh Rakai Kayuwangi (856-866). Beliau beragama Hindu Syiwa. Beliau digantikan oleh Rakai Watuhumalang, tetapi kurang dikenal karena tidak banyak prasasti yang ditinggalkannya. Beliau digantikan oleh Raga Balitung (896 M sampai 930 M) dengan gelar Watukumara.

Pada masa pemerintahan Balitung banyak ditemukan prasasti, baik di Jawa Tengah maupun di Jawa Timur. Berdasarkan penelitian terhadap prasasti tersebut, ternyata wilayah kekuasaan Balitung meliputi Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Raja Balitung membangun juga kompleks Candi Prambanan yang sudah dirintis oleh Rakai Pikatan. Pembangunannya baru selesai pada masa pemerintahan Daksa (pengganti Balitung). Pada masa Balitung dikenal jabatan-jabatan, seperti Rakryan i Hino, Rakryan i Halu, dan Rakryan i Sirikan. Mereka adalah tritunggal yang penting dalam kerajaan.

Pada tahun 910M, Raja Balitung digantikan oleh Daksa, yang memegang pemerintahan hingga tahun 919M. Daksa digantikan oleh Raja Tulodong. Pemerintahan Raja Daksa dan Tulodong tidak begitu jelas, karena sedikit prasasti yang ditinggalkan. Raja Tulodong adalah raja terakhir yang meninggalkan prasasti-prasasti di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Pengganti Tulodong adalah Raja Wawa dengan gelar Srijayalokanamottungga. Raja Wawa memerintah pada taahun 924M sampai 929M. Pengganti Raja Wawa adalah menantunya, yaitu Mpu Sindok. Beliau memindahkan pusat kerajaan ke Jawa Timur. Mpu Sindok bukan berasal dari Dinasti Syailendra, melainkan dari Dinasti Isyana.

Peninggalan kerajaan mataram lama


Peninggalan kerajaan mataram lama berupa candi-candi pada masa Dinasti Sanjaya dan Syailendra.
Peninggalan Dinasti Sanjaya meliputi:
- Candi Prambanan
- Candi Dedong songo
- Kompleks Candi Dieng
- Candi Pringapus
- Candi Selogrio

Peninggalan Dinasti Syailendra meliputi:
- Candi Borobudur
- Candi Pawon
- Candi Kalasan
- Candi Sari
- Candi Sewu
- Candi Ngawen

Tagged as: kerajaan mataram . Kerajaan mataram kuno . peninggalan kerajaan mataram . peninggalan kerajaan mataram kuno .

24 comments on “Mengenal kerajaan mataram

  1. evelin damas kharina March 23, 2012 1:19 pm

    maksih ya infonya….ini membantu banget buat tugas. :) thx

  2. nia chaychay June 1, 2012 2:21 pm

    wao,makasih..

  3. annida falahaini August 24, 2012 9:24 am

    mksh yo,. numpang copy buat tgs

  4. Maya Retiani August 31, 2012 12:47 pm

    apa definisi “dinasti” ?

  5. Maya Retiani August 31, 2012 2:34 pm

    apa definisi “dinasti” ?

    makasih yoo uda ngebantu bangett !! :)

  6. kartika dani lestari September 1, 2012 6:49 am

    thx ya infonya…:)

  7. Eman September 4, 2012 11:36 am

    Thk’s ea Sob,.. Dah Bantuin,….
    Bermanfaat Banget,…

  8. Rikka Angraeinie September 11, 2012 10:11 am

    Thanks..
    Ngebantu bgt buat nyelesein tgs..

  9. fitri September 16, 2012 1:27 am

    .emm.. mkasii bnget ya,,
    berguna banget :)

  10. MJ September 19, 2012 6:56 am

    kereeen :D

  11. intn September 24, 2012 11:57 am

    thanks ya atas info nya

    #ngebantu bgt buat tugas

  12. novia September 28, 2012 2:49 pm

    Thanks infonya
    Ngebantu banget

  13. Adam Bandawasa October 1, 2012 3:30 am

    Maya Retiani, Dinasti artinya KEKAYAAN DALAM HAL TURUNAN atau TURUNANNYA BANYAK.

    Dina adalah kata sandang dari DANA atau KEKAYAAN
    Sti atau Siti adalah GENERSI atau TURUNAN.

  14. 25_pirta October 12, 2012 1:13 am

    thanks :)

  15. Sriwindy October 18, 2012 12:55 pm

    mksih ya.. infox.

  16. deshy October 19, 2012 7:31 am

    thank you ats infoox…!!

  17. elma batasia October 31, 2012 3:01 pm

    thank’s atas infomasinya

  18. dinda November 3, 2012 6:29 am

    thx ya ini ilmu yg brmanfaat

  19. finka diah agustina November 15, 2012 12:23 pm

    makash yang udah ngerangkum kerajan mataram. sangat berguna skali. terimaksh :))

  20. fery December 17, 2012 12:03 am

    Hm mm

  21. diyan April 3, 2013 7:54 am

    thx ya uda bantu tugas ku ini sngat brrati skali

  22. feby adhiyanti April 10, 2013 5:31 am

    maksih, infonya sangat bermanfaat :) ;)

  23. siswa smp Mr.? May 13, 2013 8:00 am

    makasih gan…….
    Ini sngat membantu sya nerjain tugas……
    Thank you very much
    arigatou gozaimas(?)

Leave a Reply

Your email address will not be published.


eight − = 3

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>